Sejarah E-Sports – Ruang Poker Kasino

A Guide to Esports Bet Types

E-Sports adalah bentuk video game yang kompetitif. Ini populer di kalangan gamer dan non-gamer. Popularitasnya telah berkembang, menghasilkan keuntungan jutaan dolar.

Turnamen ini dapat dimainkan untuk amatir dan profesional. Mereka tersedia di berbagai fasilitas di seluruh dunia karena dapat dimainkan di perangkat berikut:

1. Perangkat seluler

2. Komputer pribadi (PC)

3. Laptop gaming

Banyak negara telah mengakui eSports sebagai olahraga. Prevalensinya mirip dengan sepak bola olahraga gabungan Singapura berdasarkan ketenaran liga odds. Asosiasi Atletik Perguruan Tinggi Nasional (NCAA) mencantumkan 24 olahraga sebagai resmi dan disetujui di AS. Ini memungkinkan perguruan tinggi untuk menawarkan beasiswa atletik kepada pemain universitas.

Beberapa perguruan tinggi dan universitas sekarang menyediakan tim eSports universitas. Pemain disusun seperti tim olahraga profesional tradisional. Ada waralaba, kesepakatan sponsor, dan penghargaan finansial berdasarkan kemenangan turnamen.

eSports profesional telah ada untuk sementara waktu tetapi baru-baru ini mendapatkan daya tarik. Di Amerika Serikat, jaringan media besar telah menyiarkan acara eSports. Streaming game dan merchandising adalah penghasil pendapatan yang signifikan. Sumber pendapatan lainnya termasuk biaya penerbit game dan tiket acara langsung.

PENGEMBANGAN ESPORT

Sebelum eSports menjadi arus utama, hanya ada segelintir judul eSports. Game seperti Doom meletakkan dasar untuk rasa kompetisi dan komunitas. Klan game awal bertindak sebagai katalis untuk permainan profesional. Pada tahun 1998, Starcraft diperkenalkan di Asia, dan game tersebut dengan cepat menjadi judul olahraga kompetitif. Dengan perkembangan jaringan, batasan regional telah dihapus.

Pertumbuhan eSports didorong oleh maraknya streaming, yang memberi penggemar lebih banyak pilihan. Selain itu, kemampuan untuk menonton video langsung membuat persaingan semakin seru. Judul eSports terpopuler saat ini adalah League of Legends, Dota 2, Counterstrike: Global Offensive, dan Overwatch.

Tidak seperti olahraga tradisional, eSports memiliki demografi audiens yang luas. Penggemar game menikmati bermain game sama seperti menonton orang lain bermain. Pemain dari seluruh dunia berkompetisi di ribuan turnamen eSports. Layanan streaming seperti Twitch menyediakan tempat bagi penggemar untuk menonton game favorit mereka tanpa gangguan.

Salah satu organisasi eSports profesional pertama di Amerika Serikat adalah Tur Dunia CPL. Itu diluncurkan di sepuluh kota dan mengumpulkan pemain profesional dari seluruh dunia. Orang Belanda “Vo0” Kaasjager adalah pemenang tur tersebut. Namun demikian, pertumbuhannya tidak berhenti di situ.

Baca infografis di bawah ini, dibuat dan dirancang oleh firma odds olahraga pools terkemuka Singapura CM2BET, saat mereka menulis panduan untuk jenis taruhan E-Sports:

Panduan Jenis Taruhan Esport

Author: Walter Lewis